Orang kata, "We will see the worse/good in people during their sickness". Sebagai seorang doktor, banyak pengajaran boleh diperolehi semasa merawat pesakit. Semoga, pengalaman yang dikongsikan, mengubah persepsi kita dan peribadi kita menjadi Hamba yang bertakwa.

Anda dibenarkan untuk mengkopi entri di blog ini, tetapi rujukan hendaklah dibuat kepada penulis dan URL blog diletakkan supaya pembaca mendapat manfaat daripada entri blog yg akan datang. Sebelum itu, niatkan apa yg dilakukan hanya kerana Allah, Tuhan semesta Alam.

Sudi-sudilah jadi followers, untuk mengutip ilmu dari entri akan datang:

Friday, March 12, 2010

Reaksi terhadap musibah.....

“Kau ingat kisah Yusof A.S dan Zulaikha?”.
“Zulaikha menuduh Yusof telah memperkosanya. Padahal dia sendiri yang tidak tahan dengan ketampanan Yusof”
‘Fitnah! itu semua fitnah. Fahri!. Zulaikha memfitnah Yusof memperkosanya, hingga Yusof dipenjara”
“Adakah Yusof memberontak? Tidak Fahri!”
“Yusof tahu Allah sedang berbicara dengannya.
“Engkau mahu tahu apa yang dikatakan Yusof?!”
“Engkau mahu tahu apa yang dikatakan Yusof?!”
“Kata Yusof.. Ya Allah! jika memang kehidupan penjara lebih bererti bagiku daripada dunia luar, maka aku lebih memilih untuk hidup dipenjara tapi dekat denganmu, daripada aku hidup bersama manusia pendusta!

“ Allah sedang berbicara kepadamu tentang sabar dan ikhlas”.
“SABAR DAN IKHLAS, itu Islam Fahri!......”

Inilah dia antara skrip dalam movie Ayat-Ayat cinta. Yang dilantunkan oleh seorang banduan, kepada Fahri yang sedang putus asa dan marah kepada Allah atas musibah yang menimpanya. Kata-katanya begitu mantap dan tepat kepada sesiapa yang menghadapi musibah dan ditimpa kecelakaan.

Muslim apabila ditimpa musibah/kecelakaan.

Mungkin juga, apa yang dikatakannya betul. ALLAH SEDANG BERBICARA DENGANMU. Setiap kali kita ditimpa kesusahan atau kecelakaan, tentu kita kembali tunduk kepada Allah SWT. Ini menunjukkan, kita telah jauh dari jalannya, dan Allah sedang 'menegur' kita.

Setiap seorang daripada kita, tentu pernah ditimpa masalah. Ada masalah yang kita boleh kawal dan ada masalah yang diluar kawalan kita. Mungkin juga, keputusan orang lain, menentukan corak atau nasib kehidupan kita.

Bukan, masalah itu yang penting, tapi bagaimana REAKSI kita terhadap sesuatu masalah itu.

Seorang muslim, apabila ditimpa satu masalah yang diluar kawalannya, dia akan kembali kepada Yang Maha Berkuasa. Solatnya akan semakin khusyuk, Qurannya semakin terjaga dan maksiat akan dijauhinya. Dia yakin, Allah Maha Berkuasa, boleh mengubah hati-hati manusia dan pendapat seseorang.

Dia yakin, bahawa dalam setiap musibah pasti ada pengajaran kerana Allah sedang mengajarnya/bercakap dengannya. Mungkin musibah berlaku kerana kemaksiatan yang dilakukannya dan Allah ingin menegurnya. Atau mungkin juga musibah berlaku kerana Allah ingin meninggikan darjatnya disisiNya. Maka, seorang Muslim yang sejati, pasti merasa bersyukur kerana diberikan “teguran” didunia ini sebelum dia meninggalkan dunia ini. Ini kerana, masanya masih ada untuk membaiki timbangan pahala dan dosanya sebelum dia dipanggil mengadap Allah SWT.

Pengaduannya hanya diberikannya kepada yang paling berkuasa menentukan hala tuju hidupnya, iaitu Allah SWT. Dengan pengaduan begini, hatinya akan kembali tenang dan dia mampu untuk menyusun langkah seterusnya didalam mencari redha Ilahi.

Mereka akan bangkit semula dan menyusun semula strategi dan perancangan, kali ini dengan lebih mantap dan tersusun, keazaman yang lebih kuat, pergantungan yang lebih kepada Allah dan dengan sumpah janji yang baru. Mereka yang seperti ini, pasti akan bangkit dengan semangat yang jitu dan pasti akan dibantu oleh Allah SWT.

Orang Fasik (banyak melakukan dosa) apabila ditimpa musibah.

Orang fasik, apabila ditimpa musibah, mereka pasti mencari-cari puncanya. Ada yang menuduh  dia, itu, ketua malah kalau boleh kucing di tepi jalanpun ingin disalahkannya atas musibah yang menimpanya. Sedikitpun dia tidak akan mengatakan ini takdir Allah, ataupun Allah ingin mengajarnya.

Apabila dia sudah habis marah kepada orang itu dan ini, benda itu dan ini, maka diapun merasa letih dan putus asa. Syaitan laknatullah pasti akan mencuri peluang menghasut jiwa-jiwa yang lemah seperti ini. Kita akan lihat, mereka menjadi lemah, tidak bersemangat dalam hidup, tiada tujuan hidup dan malas untuk berfikir.

Mereka menjadi mayat yang hidup, degup jantungnya ada, pergerakannya ada, namun tiada motivasi dan semangat untuk meneruskan hidup. Hari-hari yang berlalu dirasakan terlalu menyeksakan dan akhirnya mereka tertekan/kemurungan.

Untuk mengelakkannya berlaku, mereka ingin melupakan masalah dan bukannya menghadapi masalah. Sebagai manusia, bukannya mudah untuk melupakan masalah. Akal manusia adalah satu organ yang sentiasa berfikir dan cerdas. Jadi untuk melupakannya atau melarikan diri daripadanya ada yang memilih pil khayal, terlibat dalam budaya yang merosakkan dan sebagainya lagi. Mungkin, mereka dapat melupakannya sekejap namun, komplikasi daripada memilih jalan ini cukup perit dan sebenarnya merumitkan lagi masalah yang ada. Maka, terjebaklah mereka dalam kes-kes peras ugut, kecurian, rompakan dan sebagainya.

Orang kafir apabila ditimpa musibah.  

Apabila di timpa musibah, mereka cuba mencari-cari sebabnya. Mesti ada salahnya dimana-mana. Samada salahnya pada orang lain, ataupun salahnya ada pada diri mereka sendiri. Sedikitpun mereka tidak menyedari takdir adalah diluar ketentuannya. Maka jadilah kes-kes bunuh diri, kes-kes jenayah dan sebagainya. Maka, jadilah mereka masyarakat yang hanya melihat kehidupan dunia sahaja dan bukannya kehidupan akhirat.

Maka, mana satukah anda?
Apakah reaksi anda apabila ditimpa musibah?



2 comments:

Leokid said...

Dari Abu Yahya Shuaib Ibnu Sinan r.a., dia berkata Rasulullah SAW bersabda :

Sungguh menghairankan urusan orang mukmin itu, sesungguhnya seluruh perkaranya adalah baik baginya.

Jika dia diberi sesuatu yang menggembirakan dia bersyukur, maka ia menjadi baik baginya.

Dan apabila ia ditimpa suatu musibah, dia bersikap sabar, maka menjadi baik baginya. (HR Muslim)


Bestnya jadi mukmin! =)

Ps: lama x nmpak dr.khairol. huhu.

mkj243 said...

betul..tepat sekali hadis ini.....lama tak menulis, tengah concentrate dengan program.....