Orang kata, "We will see the worse/good in people during their sickness". Sebagai seorang doktor, banyak pengajaran boleh diperolehi semasa merawat pesakit. Semoga, pengalaman yang dikongsikan, mengubah persepsi kita dan peribadi kita menjadi Hamba yang bertakwa.

Anda dibenarkan untuk mengkopi entri di blog ini, tetapi rujukan hendaklah dibuat kepada penulis dan URL blog diletakkan supaya pembaca mendapat manfaat daripada entri blog yg akan datang. Sebelum itu, niatkan apa yg dilakukan hanya kerana Allah, Tuhan semesta Alam.

Sudi-sudilah jadi followers, untuk mengutip ilmu dari entri akan datang:

Tuesday, October 7, 2014

Membentuk Impian dakwah anda

No comments:



Amirul Mukmin, Umar Bin Khattab – suatu hari meminta para sahabat untuk mengungkapkan apa yang mereka cita-citakan.
“ Bercita-citalah kalian!.”
Lalu, seorang sahabat menyahut : “ Aku ingin sekali seluruh bangunan ini terisi emas yang boleh aku infaqkan di jalan Allah SWT.”
Umar berkata lagi, “ Bercita-citalah kalian!.”
Seseorang menyatakan :“ Aku ingin ruangan ini dipenuhi dengan permata dan mutiara yang boleh aku infaqkan di jalan Allah SWT.”
Umar berkata lagi,“ Bercita-citalah kalian!.”
Mereka mengatakan, “ Kami tidak tahu apa lagi yang boleh kami cita-citakan selain itu ya Amirul Mukminin.”
Saidina Umar Al-Khattab berkata : “ Aku bercita-cita kalau ruangan ini penuh didatangi oleh orang-orang besar seperti Abu Ubaidah Bin Jarrah, sehingga aku boleh berjihad di jalan Allah SWT bersamanya.”
Kali pertama saya mendengar kisah diatas ialah ketika mula-mula mengikuti Usrah. Pembentang pada ketika itu mengambil pengajaran bahawa kita perlu membina rijal-rijal yang sepertimana Abu Ubaidah Al-Jarrah maka gesaan dibuat supaya membina jatidiri dan peribadi sepertimana pada sahabat satu ketika dahulu.

Saya melihat kisah diatas pada satu sudut tambahan selain daripada apa yang diperkatakan. Kalau kita lihat kisah diatas, menunjukkan bahawa sebenarnya biah/ bercita-cita tinggi adalah biah yang dibentuk oleh para sahabat pada ketika itu. Dalam perbualan mereka, mereka ditanya apa cita-cita mereka dan mereka tanpa segan silu memberitahu cita-cita mereka.


Ada satu lagi kisah yang lebih kurang serupa. Suatu hari, para sahabat duduk di pelantaran Ka’bah. Bersembang-sembang, berbual-bual dan berbicara sesama mereka. Mus’ab mengangkat perbicaraan mereka petang itu, dengan mengatakan :
“ Bercita-citalah kalian.”
Para sahabat masih terdiam dan enggan menyampaikan cita-citanya, sehingga mereka meminta agar Mus’ab lah yang pertama kali menyatakan cita-cita dan keinginannya.
“ Wahai Mus’ab, mulailah dengan dirimu,” Ujar mereka beramai-ramai.
Mus’ab tersenyum. Lalu menjawab :
“ Aku ingin kaum Muslimin mampu menakluki wilayah Iraq, aku ingin menikahi Sakinah puteri Hussien, dan Aisyah binti Thalhah bin Ubaidillah.”
Jelas, bersemangat dan terarah cita-citanya. Beberapa tahun kemudian, Mus’ab berjaya memperolehi apa yang dicita-citanya itu.
Urwah bin Zubair, lalu berkongsi dan mengungkapkan keinginan serta hajatnya. Katanya, dia bercita-cita ingin menguasai ilmu fiqh dan hadis. Hasilnya, kita dapati dalam sejarah Islam – Urwah memang menjadi salah seorang tokoh ilmuan fiqh dan sangat banyak meriwayatkan hadis.
Kemudian, tibalah giliran Abdul Malik Bin Marwan. Apakah cita-citanya? Katanya, beliau ingin menjadi khalifah. Dan tenyata, akhirnya beliau dilantik menjadi khalifah pada zaman khalifah Umawiyah. Bahkan, beliau bukan sahaja menjadi khalifah yang memiliki banyak ilmu dan kuat beribadah, tetapi menjadi perintis sistem pos, menerjemah pelbagai kitab asing dan membuat wang logam dari emas.
Sedangkan yang terakhir, Abdullah bin Umar mengungkapkan apa yang dicita-citakannya. Ia menegaskan, cita-citanya adalah syurga!
Jadi, jika kita lihat, para sahabat telah mengamalkan dan berusaha membentuk biah yang boleh memotivasikan semua orang yang berada disekeliling mereka. Sahabat digalakkan untuk memberitahu cita-cita mereka supaya menjadi pendorong mereka untuk mencapainya dan mendorong orang lain untuk membentuk “bayangan” cita-cita mereka.

Ini dinukilakn oleh Imam Ibnu al-Jauzi apabila dia berkata:
“ Aku berlindung dari berteman dengan perjalanan hidup orang-orang yang kita tidak dapat mencontohi cita-cita tinggi mereka buat generasi selanjutnya,dan bukan juga sang warak yang tidak dapat diambil manfaat sifat zuhudnya, hendaklah kamu memerhatikan perjalanan hidup mereka yang mempunyai cita-cita besar dan tinggi, mengkaji penulisan dan karya mereka, berusaha meningkat dan memperbanyakkan membaca buku-buku mereka..”



Persoalannya:
Adakah biah seperti ini berada di sekeliling kita?
Adakah kita telah berusaha untuk membentuk biah yang bermotivasi tinggi seperti ini?
Adakah kita pernah bertanya pada anak usrah kita apa cita-cita mereka?

Kebiasaannya, bila kita ditanya, apakah cita-cita kita, kita menjadi terlalu takut takut cita-cita ini tidak tercapai dan kita akhirnya dimalukan nanti. Takut nanti kita ditertawakan dan dipersoalkan samada kita telah memperolehi apa yang kita katakan. Sebenarnya, apabila kita menyembunyikan cita-cita kita, maka sebenarnya kita takut pada bayang-bayang kita sendiri.

Mereka yang menganggap diri mereka Daie perlu bercita-cita tinggi dan berazam tinggi (Himmah Aliyah). Cita-cita peribadi mereka perlu disejajarkan dengan impian dakwah. Contohnya ;
Saya ingin menjadi doktor pakar di IPTA sekian-sekian supaya nanti saya dapat mentajmik student-student saya nanti.
Saya ingin menjadi jutawan supaya saya dapat menginfak 200,000 sebulan untuk membantu dakwah ini.

Namun ada yang bercita-cita tinggi, tapi cita-citanya tidak membantu dakwah malah menyebabkan mereka menjadi semakin jauh daripada dakwah. Bukan semata-mata kerana kesibukan apabila naik pangkat, belajar ke peringkat Master atau PHD....tapi kerana mereka dari awal sudah MENGASINGKAN  cita-cita peribadi dan dakwah. Mereka yang tiada cita-cita dakwah, maka bagaimanakah mereka akan thabat sehingga akhir nafasnya dijalan dakwah ini?

Maka berlakulah fenomena yang kita boleh katakan sebagai PELIK kerana ikhwah tiada cita-cita dakwah tetapi hanya ada cita-cita dunia. Contohnya :

Apabila dalam urusan Bait muslim apabila ikhwah ditanya ciri-ciri akhawat yang diingininya...jawapannya cukup ringkas “ Yang sedap dipandang mata”
Akhawat pula apabila ditanya pula ciri-ciri ikhwah yang diingininya...jawapannya juga cukup ringkas “ Yang dapat menerima Ana seadanya
Jika keduanya menjadi pasangan suami isteri, maka adakah satu rumahtangga dakwah dapat dibentuk jika niatnya tiadapun sedikit untuk kepentingan dakwah dan cuma untuk kepentingan perasaan dan nafsu sahaja?

Saya teringat satu ketika seorang ikhwah ditanya ciri-ciri akhawat yang diingininya....”Ana mahukan seorang akhawat yang tabah, yang boleh membantu Ana dalam dakwah, redha bila selalu ditinggalkan dan merasa cukup dengan apa yang Ana mampu berikan."

Inilah dia jiwa seorang Daie, yang seluruh kehidupannya telah diwakafkannya untuk dakwah ini. Dalam keputusan yang paling besar dalam kehidupannya juga dia utamakan kepentingan dakwah, apatah lagi keputusan-keputusan kecil dalam kehidupannya.

Adakah anda telah mempunyai impian dakwah yang telah kita sejajarkan dengan cita-cita dunia kita?
Mari tulis impian dakwah anda hari ini dan beritahu kepada semua orang.


Tepuk dada, tanyalah iman.

Thursday, April 10, 2014

Tips thabat dalam dakwah untuk Doktor Pelatih dan pengamal perubatan lainnya

No comments:



         Ramai yang tanya saya dahulu, bagaimana caranya untuk thabat di jalan dakwah walaupun sibuk bekerja sebagai doktro? Ada yg bertanya masih dikalangan student perubatan, ada yang dah bergelar Houseman dan ada yang berada di bidang lain.
           Lama juga saya berfikir tentang jawapannya. Saya juga pernah berbincang dengan rakan-rakan perubatan yang juga bergelar Daie.  Hasil dari pengalaman yang lama dan perkongsian dengan rakan-rakan, diharap beberapa tips ini boleh membantu :

11.    Letakkan dari awal keutamaan bahawa dakwah dan tarbiyah tetap No 1 dan kerjaya tidak akan diabaikan

         Ramai pelajar perubatan apabila mula bekerja sebagai Houseman telah tersilap meletakkan keutamaan mereka. Semasa pelajar  mereka mampu meletakkan dakwah sebagai keutamaan (walaupun begitu pelajaran tidak dilupakan). Tapi, apabila masuk ke alam pekerjaan, “demand” daripada pekerjaaan yang mengambil banyak masa mereka menyebabkan mereka tersalah keutamaan. Kerjaya menjadi isu yang utama dalam kehidupan mereka dan Tarbiyah menjadi perkara yang kedua.
                Apabila peringkat awal telah meletakkan dakwah sebagai  perkara yang kedua, maka tentulah lama-kelamaan ia akan dilupakan disebabkan oleh kesibukan kerjaya.

22.     Sentiasa merasa izzah dan mulia dengan dakwah ini.

           Kadang-kadang kita segan untuk meminta bantuan kawan-kawan untuk menggantikan kita supaya kita dapat pergi usrah. Tapi kita tak segan untuk meminta bantuan mereka jika kita ada perkara duniawi lain yang perlu kita lakukan. Jika kita merasa izzah dan mulia dengan dakwah ini, pasti kita akan merasa mudah untuk meminta bantuan rakan untuk pergi Usrah. Tetapi jika sebaliknya, maka kita akan merasa segan untuk bertukar shif untuk pergi usrah.



33.        Cuba adjust masa bekerja untuk dakwah dan bukannya mengorbankan  dakwah untuk meraikan kerjaya/masa kerja

          Realiti hidup sebagai houseman memang memenatkan.  Bayangkan kita perlu bekerja jauh melebihi lapan jam seperti orang yang bekerja di pejabat. Ini akhirnya nanti akan memenatkan fizikal seorang houseman dan selalu dijadikan alasan untuk tidak pergi usrah dan program-program tarbiyah.
         Sebenarnya, jika kita teliti, boleh saja masa kita bekerja disesuaikan supaya kita dapat hadir program tarbiyah. Jika shift kita bertembung dengan usrah, kita boleh minta supervisor/mereka yang menyusun shif bekerja untuk mengosongkan malam dimana kita perlu pergi usrah. Begitu juga, kita boleh juga bertukar shif dengan kawan-kawan houseman. Sedangkan kita sanggup bertukar shif kerana urusan peribadi, kenapa kita tak dapat bertukar shif untuk urusan dakwah.

44.    Buat catatan tanggungjawab dakwah dalam satu nota dan lihat dan lakukan senarai itu paling kurang sekali sehari.

         Selain dari keletihan fizikal, houseman juga akan menghadapi kepenatan mental. Ini kerana, tempoh bekerja  yang lebih lama, selalu dimarahi dan berfikir menyebabkan minda kita akan kepenatan.  Kepenatan mental akan menyebabkan akal kita akhirnya tiada ruang untuk berfikir tentang dakwah.
        Cara untuk mengatasinya ialah sediakan satu catitan tanggungjawab tarbiyah kita. Dari situ, cubalah lihat dan buat apa yang diperlukan sekali sehari pada masa yang tetap. Luangkan paling kurang 15-30 min masa kita untuk menyelesaikan semua perkara berkenaan. Selepas habis, tumpukan semula pada kerjaya kita. Catitan itu akan menjadi reminder kepada kita untuk tetap menjalankan tanggungjawab dakwah kita dan supaya ia tidak terus dilupai didalam kesibukan kita.

            Begitulah serba sedikit tips yang boleh saya kongsikan. Namun, saya rasa tips yang paling baik sekali ialah tips yang diberikan oleh bekas murabbi saya dahulu.Sebelum saya balik ke Malaysia selepas sahaja habis belajar,  murabbi saya ada berpesan “ Sesibuk macam manapun dengan urusan Houseman anta, cubalah jangan meninggalkan usrah, kerana itulah ikatan terakhir kita dengan dakwah”

Akhirnya, tips terakhir yang saya nak kongsikan disini ialah, “Cubalah konsisten untuk menghadiri usrah mingguan  anda."

Semoga bermanfaat untuk umat

Dr Mohd Khairo bin Jambli
Pengerusi I-Medik Sarawak
YDP Ikatan Muslimin Malaysia (ISMA)  Cawangan Kuching







               


Wednesday, July 31, 2013

SHARING TIPS FOR HOUSE – LADDER DAKWAH

No comments:
Beberapa minggu lepas, seorang ikhwah minta tips bagaimana utk memimpin sebuah kelularga dakwah?..Beberapa kali juga dia tanya, tapi entahlah…masa tu tak ada idea lagi. Jadi, hari ini, sebab agak free Ana akan cuba tuliskan disini…utk manfaat sahabat itu dan juga mereka yang lain
p/s
- Tulisan ini bukannya penulisan ilmiah, tapi cuma perkongsian pengalaman yang jika dirasakan berguna, maka ambillah, jika dirasakan tak berguna, maka boleh dijadikan sekadar penambah pengalaman.
- Sila abaikan ayat yang berterabur dan anggaplah ini macam perbualan sahaja dan pesanan dari ikhwah lain ataupun murabbi anda




Rumahtangga dakwah saya - seorang lagi tak ada


House-ladder dakwah VS house-ladder non-dakwah

Akhi, Ramai ikhwah yang diawal perkahwinan, membayangkan bakal zaujah nanti akan menjadi isteri yang terbaik. Digambarkan nanti zaujah akan menunggu di rumah, melayan suami, memasak untuk suami dan lain-lain. Hujung minggunya boleh bawa family berjalan di taman bunga, pergi shopping mall…dan macam-macam lagi.

Namun, realitinya akhi,
jika Anta mahukan rumahtangga yang seperti itu, maka rumahtangga Anta akan menjadi rumahangga Non-dakwah, kerana itulah sebenarnya ciri-ciri rumahtangga biasa. Adakah ini rumahtangga yang anta mahu dan impikan diawal pertunangan dahulu?

Rumahtangga dakwah, seluruh kehidupannya untuk dakwah. Hujung minggunya penuh dengan program dan aktiviti tarbiyah. Jadi, bagaimanakah Anta nak impikan suasana rumahtangga yang begitu?
Jangan juga membebankan zaujah anta untuk menjadi seperti isteri yang anta bayang-bayangkan didalam kisah telemovie etc, kerana antapun tahu betapa penatnya selepas membawa usrah, apa tanggungjawab dakwah yang dibawanya dan lain-lain lagi. Sudahlah letih kerana dakwah ini, janganlah pula anta bebankannya dengan harapan-harapan Anta yang seperti itu.

Ketika anak sikit, cabarannya berbeza ketika anak dah ramai
TIPS House ladder dakwah 1(tukar persepsi anta)
- berhentilah dari mengimpikan rumahtangga seperti cerita telemovie, kerana nanti anta akan kecewa sendiri
- Terimalah zaujah anta seadanya, kerana bebanan dakwahnya berat, tidak seperti isteri jiran sebelah rumah
-  jika ada masa lapang di hjg minggu, maka ajaklah dia ke taman bunga dan lain-lain, namun pastikan tidaklah sampai mengabaikan dan mengutamakan aktiviti begitu berbanding aktiviti dakwah. Cukup sekadar dapat mengurangkan stress masing-masing.
- Tanamkan azam untuk menjadikan keluarga anta sebagai keluarga Qudwah dakwah yang hebat dakwahnya, hebat hubungannya dengan manusia dan hebat hubungannya dengan Allah.

Ketika keletihan dan taufan Kemarahan mungkin melanda.

Tak ada rumahtangga yang tak pernah berselisih ataupun sentiasa tenang sahaja, kerana itulah adat perkahwinan.  Sedangkan lidah lagi tergigit” – kata-kata yang biasa kita dengar.

Dalam membawa rumahtangga dakwah ini, bebanan bukan sahaja pada kerjaya, rumahtangga, dakwah dan lain-lain lagi. Kadang-kadang anta akan balik dalam keadaan keletihan pukul 1-2 pagi, maka jika ada yang tak kena, Anta mungkin boleh melenting dan mengeluarkan kata-kata yang tak sepatutnya dalam keadaaan keletihan dan stress.

Begitu juga,zaujah anta akan balik kepenatan yang bila waktu-waktu kepenatan ini tak dikawal dengan baik, maka berlakulah krisis rumahtangga dakwah. Jadi, carilah cara bagaimaan Anta nak mengawal dan menghadapi suasana begitu

Ketika masa terluang, bawalah anak-anakmu berjalan-jalan
Tips house ladder dakwah 2 (Sebelum syaitan kemarahan mencucuk senjatanya)
- jika anta kepenatan dan banyak masalah, apabila sampai ke rumah, janganlah terus keluar dari kereta. Tapi duduklah dahulu sebentar berehat dalam kereta,( kalau ada Al-quran, bacalah seketika)  dan betulkan niat Anta masuk ke rumah. Selepas itu,  melangkah masuk ke pintu rumah dengan salam dan wajah yang lebih ceria
- jika anta nampak zaujah anta dalam kepenatan selepas program, biarlah dia berehat dan ambillah anak-anak anta, bawalah mereka berjalan-jalan atau jaga mereka sebentar sementara zaujah anta berehat.
- jika ada kelapangan masa, bantulah dia didapur ataupun tolonglah menjaga anak-anak ketika dia menyiapkan kerja-kerja rumahnya.
- turunkan keegoanmu jika berlaku perselisihan, kerana ia tidak menguntungkan apa-apa

“Masa” itu nyawa bagi house ladder dakwah.

Akhi, jika anta rasakan ketika bujang masa untuk dakwah terlalu padat, maka bersedialah untuk menghadapi masa yang “super-padat” selepas berumahtangga nanti. Jika, tidak disusun dengan baik, maka ia akan menjadi satu perkara yang menjadi punca krisis dalam rumahtangga anta.

Zaujah dan anak-anak anta akan komplen dan meleter kepada anta tentang masa anta yang terlalu banyak untuk dakwah (biasalah tu…jangan anta marah pula). Dan dia akan meminta masa yang tidak dapat anta berikan.

Ana percaya, bukannya masa yang tak cukup, tapi pengurusan masa kita yang belum lagi baik selepas berumahtangga. Masa dberikan oleh Allah 24 jam setiap orang itu mencukupi untuk semua tanggungjawab kita.
Gabungkan masa dakwah bersama masa bersama keluarga
 https://www.facebook.com/photo.php?fbid=10200593100417898&set=a.1007575517589.2000915.1470971227&type=3&theater

Tips House ladder Dakwah 3 (Uruskan masa dengan baik)
- Jadilah seorang “pencuri masa”…yang mampu membuat dua kerja sekaligus, contohnya memandu ke tempat kerja sambil membaca mathurat, menjaga anak sambil mengulang hafazan usrah dan lain-lain lagi
- “curilah msa” – dengan mengupah orang lain membuat kerja-kerja yang remeh seperti memotong rumput, mengurus rumah (pembantu rumah ) dan lain-lain lagi
- Gabungkan aktiviti dakwah dengan aktiviti bersama keluarga –contohnya anta perlu memberi daurah disatu tempat yang jauh, kenapa tidak combinekan dengan percutian keluarga dan ajaklah keluarga anta sekali. Selepas daurah, ajaklah mereka berjalan-jalan sebelum balik ke rumah. Mudahkan….?
- Lengkapkan kereta anta dengan gajet yang memudahkan anta menjaga dan meluangkan masa dengan anak-anak ketika anta terpaksa menjaga mereka didalam kereta.
- Kurangkan masa yang tidak perlu seperti menyembang-nyembang sampai larut malam dengan ikhwah lain atau rakan-rakan lain dan baliklah ke rumah awal.
- Janganlah memandu dengan diam sahaja didalam kereta ketika bersama keluarga tetapi gunakan peluang semua berada didalam kereta untuk bersembang, bergurau senda dan bertanya khabar.
Masa bersama anak-anak
https://www.facebook.com/photo.php?fbid=10200335630421309&set=a.1007575517589.2000915.1470971227&type=3&theater
Jangan jadi penghalang kepada dakwah pasanganmu

Berlalunya masa, Anta akan mempunyai anak-anak, kerjaya yang lebih sibuk dan tanggungjawab dakwah yang lebih berat. Masa untuk keluarga menjadi satu permata yang cukup bernilai dalam diri anta satu hari nanti yang sukar untuk anta perolehi. Pada mulanya, zaujah anta mampu memikul bebanan menjaga anak-anak dengan baik, namun apabila anak-anak telah ramai, maka kadang-kadang fokusnya perlu menumpukan kepada pendidikan mereka.

Ada yang memilih, untuk menjadikan zaujah fokus untuk memikul tangungjawab menjaga dan mendidik anak-anak dan hanya suami yang fokus pada dakwah dan urusan luar rumah. Akhirnya, dakwah ini kehilangan satu tenaga yang berpengalaman yang telah ditarbiyah bertahun-tahun yang bernama "zaujah anta"

Kadang-kadang tanpa sedar, Anta juga boleh menjadi penghalang atas jalan dakwah pasanganmu. Dengan menghalang dia pergi program-prgoram dakwah, menggunakan alasan tiada orang untuk menjaga anak-anak, tidak membantu dia untuk pergi program atau menyusun program dan lain-lain lagi disebabkan keegoanmu dan merasa tercabar dengan keaktifannya didalam dakwah.

Tips house ladder dakwah 4
- Latihlah dirimu untuk membantu dan menjadi pendukungnya sebagai seorang daie yang hebat walaupun Anta terpaksa duduk menjaga anak-anak didaam kereta.
- Lengkapkan kereta famili dengan pelbagai gajet untuk melihat TV, Video playe, peti ais dan lain-lain untuk memudahkan anta menjaga anak-anak jika keadaan memerlukan.
- Libatkan diri sebagai pembantu setia dalam aktiviti dan program keakhawatan jika diminta dan diperlukan.
- Buangkan keinginan untuk mendapat dan memperolehi masa yang lebih bersama keluarga.
- Selalulah mentajdid niat dalam memimpin keluarga dakwah ini.

Tips house ladder dakwah mega power!!!!

Dan ingatlah akhi, anta ingin mendirikan sebuah rumahtangga dakwah, bersama seseorang yang juga memahami dakwah ini. Malah diawal perkahwinan, antum berdua dah setia berjanji untuk memastikan rumahtangga ini adalah rumahtangga yang asasnya kerana Allah dan kerana dakwah ini.  

Namun, bersama tribulasi dan rintangan rumahtangga anta, kemungkinan niat itu akan hilang, dilupakan dimamah usia dan dibawa angin. Pertelingkahan dan kata-kata menusuk jiwa akan berlaku. Masa itu, syaitanpun mula mencucuk jarumnya dan jadilah perasaan dendam dan menjauhkan diri. Akhirnya nanti, rumahtangga anta akan bergelora dan menjadi fitnah kepada dakwah ini

Maka pada ketika itu,

Selamilah kembali kedalam jiwa anta, tanylah hati anta? “Apa asas kepada rumahtangga dakwah yang anta dirikan?”

Adakah hanya sekadar didunia dan akhirnya habis begitu sahaja?

Maka, ingatlah akhi,

Asas kepadanya rumahtangga dakwah hanyalah kerana Allah dan dakwah ini.

Dan Ingatkan dan beritahulah pasangan anta dengan ikhlas sambil tersenyum
 “Biarlah kita lelah dan letih didunia ini kerana Allah dan dakwah ini, kerana kebahagian sebenar rumahtangga kita ialah apabila kita bersama-sama melangkah ke syurga Ilahi nanti”

P/s- Tips ini untuk  ikhwah sahaja, kalau pembaca nak tips untuk akhawat pula, kena tanya zaujah Ana..:-)
Ini tips tambahan, sesuai untuk semua ikhwah dan akhawat http://kerol2010.blogspot.com/2012/05/pernah-ada-orang-bertanya-padaku-doktor.html








Thursday, June 6, 2013

Ana ada impian.

No comments:


Ana ada impian,
Yang satu hari nanti, dakwah ISMA akan terus membumi
Memugar dan menebar ke seluruh bumi kenyalang ini
Cawangan dibuka di Mukah, Bintulu, Sibu dan Miri,
Tarbiyah dan dakwah terkesan ke dalam masyarakat ini.
Ana ada impian,
Dimana sahaja disana ada penduduk pribumi,
Dayak, Iban, Bidayuh ataupun Cina
ISMA sampai untuk menyentuhi hati-hati,
Agar cahaya Islam, menyinari hati mereka.
Ana ada impian,
Apabila ada sahaja borang passing diterima,
Ana boleh jawab ikhwah ada disana, sambil tersenyum ria
Tidak seperti sekarang ini, ikhwah tidak semua pekan ada
Hanya doa mengiringi semoga yang dipasssing imannnya terjaga,
Perkhemahan ISMA Sarawak

Ana ada impian,
ISMA Sarawak menjadi organisasi yang menyebarkan kebaikanNya,
Menunjukkan semua tentang kebaikan Islam sebagai agama,
Berduyun-duyun non-muslim ingin mensucikan fitrahnya,
Dakwah ini sungguh, adalah rahmatan untuk alam semesta

Ana ada impian,
Yang Ana pasti usahakan untuk jadikan ia sesuatu yang nyata,
Kerananya, relaku korbankan harta, peluh dan segala dijiwa,,
Namun, ia memerlukan kerjasama kita seia sekata,
Dalam memacu dakwah dan tarbiyah dibumi tercinta

Ijtimak Ahli-ahli ISMA Sarawak 2013


Terdetik dihati kecil ini,
impian mungkin hanya khayalan semata-mata,
Yang akan layu dan longlai bersama penatnya jiwa,
Kerana jiwa ini hanya satu jiwa yang ada kekurangannya
Yang tak mampu untuk membawa bebanan yang ada.
Ayuh!! Ikhwah wa akhawat,
Pecahkan rantai kelesuan dan keluh kesah dihatimu,
Sudah lama kita hanya asyik membisu,
Memerhati dan melihat umat terus hanyut dan kaku,
Bersama ISMA dan dakwah ini kita terus memacu.


Kukuhkan langkah dan betulkan niatmu,
Jangan bertangguh dan jangan terus ragu,
Pedulikan tohmahan, halangan dan rintangan dihadapanmu,
Kerana hanya redha Allah yang kita mahu.
Dr Mohd Khairol
22 mei 2013 – 8.50am
DASAR 9 - 2013


Thursday, March 7, 2013

Inilah kisah kami........

No comments:
"Dr, camna nak memudahkan hati Ana nie untuk menginfaq?" 
"kenapa" tanya Ana
"Ana nie susah betul nak infaq, takut duit Ana yang sedikit nie habis, kalau habis camna Ana nak guna untuk kehidupan harian Ana, nak minta dengan ibubapa malu pula. PTPTN pun baru je dapat?" aku hanya tersenyum

"Anggap je infaq anta tu sebagai satu PELABURAN. PELABURAN YANG MAHA LUMAYAN"
"Camna tu?" katanya bingung.

"Kalau kita melabur , kita akan mudah untuk keluarkan wang, kerana kita pasti, satu hari nanti kita akan dapat pulangan yang berganda-ganda. contohnya, kita masukkan RM100 ke dalam ASB, biasanya selepas setahun kita akan dapat keuntungan dalam RM8-10 (keuntungan ASB dalam sekitar 8-10%), Ini dalam masa setahun, kalau 10 tahun? .kalau 20 tahun?" dia mula tersenyum faham.

"Begitu juga jika kita anggap infaq tu sebagai satu pelaburan yg memang dijamin oleh Allah akan dapat untung 10 kali ganda, tentu kita nak bukan?" kalau untung 8-10% kita sanggup tunggu setahun, kalau untung 10 kali ganda dari nilai asal pelaburan, tentu kita sanggup tunggu lagi lama" kataku tersenyum...."hatta sehingga ke pengadilan Allah nanti, bukan?" dia mengangguk kepala tanda faham




Ini kisah benar , tiada yang benar selain yang benar-benar belaka,
Kisah sekumpulan manusia, yang jiwanya hanya untuk Allah dan dakwah ini,
Mereka dididik untuk melihat dunia hanya dengan sebelah mata,
Namun melihat akhirat, sebagai satu impian dan cita-cita yang menggunung tinggi

Satu ketika, mereka diminta untuk menyumbangkan apa yang ada,
demi mencapai satu agenda yang tinggi, untuk menyelamatkan umat ini,
Tapi agenda ini, amat-amat memerlukan sumbangan duit dan harta,
Supaya mesej sampai dan disokong oleh masyarakat yang masih tak memahami,

Mereka melihat sekeliling mereka, apa yang kami ada? Tanya mereka pada hati
Tiada duit yang boleh disumbangkan, tiada harta banyak yang boleh dikorbankan.
Mereka melihat saudara mereka di seberang sana berjuang, dengan penuh rasa irihati,
Ketua merekapun kata, “kita ada tenaga dan masa, maka itu juga satu bentuk kekuatan,

Kisah dadih ajaib dan keropok viral.

Dadih ajaib dan keropok viral inilah yang menjana kentungan RM20-RM40 sekali jualan
 untuk dakwah ini. Walaupun nilainya kecil dimata manusia, namun amat besar dihati kami

“Mari kita tukar masa dan tenaga kita kepada wang”, ujar mereka seia sekata,
Maka bermulalah proses perjuangan yang amat panjang dan memeritkan,
Dikalangan mereka mula merancang, sehabis kuliah terus membuat “dadih ajaib “yang istimewa
Selepas itu, sebahagian lain bertebaran merata kolej membawa dadih ajaib untuk jualan,

Proses ini dibuat saban hari demi hari, namun jumlahnya masih jauh dari mencukupi,
Akhirnya seorang pula berkata, “kita perlu membuat satu anjakan untuk mencapainya”,
Maka terciptalah “keropok viral”, keropok semakin banyak bertukar dan duit diperolehi,
Mereka menjadi begitu amat bersemangat dan perasaan teruja menyelubungi,

Namun,
Setelah diukur dan dikaji, dikira duit dan diamati,
Ketuanya pun berkata dengan penuh sedih dihati,
Jumlah yang kita perolehi masih jauh dari mencukupi
Sesungguhnya kita masih perlu berusaha lagi,

Poket-poket kami dan dompet-dompet kami

Akhirnya penuh rasa keinsafan, mereka memulakan kempen menyumbang,
Diberikan taujihat dan pelbagai amanat yang sungguh mengharukan,
Saudara kita diseberang berjuang dalam jihad siasi dengan penuh cabaran,
Kenapa kita disini masih berdiam diri dan masih berpeluk tangan?

Maka, berduyun-duyunlah tangan ingin memberikan sumbangan,
Dari pelbagai peringkat, semata-mata hanya atas dasar keimanan,
Duit dan wang terus bertukar tangan,
Namun masih jauh dari apa yang diinginkan.


Antara harta yang dijual untuk mendapatkan dana


Barang  yang dimiliki dijual, diberikan dengan penuh kerelaan,
Televisyen , komputer, notebook dan segala macam harta,
Malah ada yang mengiklan di FB, internet dan menemui rakan,
Semuanya dikorbankan untuk satu agenda yang sama,

Perjalanan satu dinar emas

Tahukah anda?,
satu dinar ini dahulu milik salah seorg daripada kita, 
Tujuan asalnya untuk menjadi bekalan dan simpanannya 
Namun dilelongnya dengan penuh kerelaan di jiwa
atas dasar mahu membantu perjuangan yang diyakininya,


Begitulah hati-hati manusia yang ditarbiyah,
Apabila telah memahami, mengerti tujuan hidup ini,
Segala yang dimiliki, hanyalah sekadar pinjaman dari Allah,
Apa yang utama, keredhaan dan akhirnya nanti syurgawi,

Lelong! Lelong! Lelong!

Tiba-tiba, ada satu suara kecil mencadangkan dengan penuh keinsafan,
Kenapa tidak kita buat satu sesi lelongan barang sesama kita?
Pada mulanya dilihat skeptical, Namun sudah tiada pilihan.
Kita semua sudah tiada harta dan ini sahaja jalannya.

Rupanya tercatit satu kisah ukhuwah, keimanan dan pengorbanan,
Barang yang dilelong rupanya bukan barang-barang yang sebarangan,
Jam tangan pemberian saudara, jaket lambang kasih sayang ibubapa.
Malah cincin dari suami tercinta, turut juga dilelongkan,

Namun lelongan tetap perlu dijalankan,
kerana ini niat suci si empunya barang,
Mengorbankan harta yang mempunyai nilai yang tidak terhingga
Yang tidak dapat diukur dengan hanya nilaian dunia,

Atas rasa ukhuwah dan keimanan, ramai yang membida untuk mengumpulkan dana , kerana yakin segalanya adalah pelaburan dan bukannnya satu kehilangan.

Menitislah air mata apabila  menyaksikan, kerna nilai pengorbanan tidak dapat dibayangkan,
Bidaan demi bidaan terus diterima, nilai semakin naik dari semasa ke semasa,
Ada dikalangan mereka yang mula berbincang, barang yang diinfakkan mesti kita selamatkan jua,
Kerana nilainya cukup tinggi, dan amat-amat bernilai dihati saudara kita,
Berebut-rebut untuk membuat pengorbanan yang paling besar, disinilah realiti  dan kesan tarbiyah terpamer  dihadapan kita....

Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada tiap-tiap bulir seratus biji. Allah melipat gandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki. Dan Allah Maha Luas (karunia-Nya) lagi Maha Mengetahui.
(2:261)

Akhirnya barangan tersebut berjaya mereka miliki,
Dan dengan ikhwlas barang tersebut dikembalikan pada saudaranya,
Rupanya bukan nilai barang tersebut yang sebenarnya dibida,
Tapi, sebenarnya nilai ukhuwah yang sejati yang tiada nilai dan taranya didunia.

Hasil lelongan rupanya jauh daripada nilai sebenar barangan,
Buka sekali ganda, malah 5 sehingga 10 kali ganda,
Kerana bukan nilaian RM yang sebenarnya dibida,
Tapi nilaian ukhuwah, keimanan dan pengorbanan yang sebenarnya tercerna.


Inilah jam tangan pemberian ibu dan jam tangan hadiah rakan rapat yang diserahkan untuk dibida dan atas dasar Ukhuwah kedua-duanya telah dikembalikan kepada ikhwah dan akhawat yang berkorban 

SAKSIKANLAH!!! WAHAI SEMUA

Namun niat suci dan pengorbanan mereka terus menerus dipersoalkan,
Duit yang dikumpulkan, dituduh hasil dari menjual prinsip perjuangan,
Beberap kali dinafikan dan terus diberikan penerangan,
Namun suara-suara ragu  dan musuh terus-menerus menikam.

Sedih dihati mereka tidak dapat dibayangkan,
Mendengar dan melihat tuduhan demi tuduhan,
Percayalah, fahamilah, sumbangan datang dari hati yang faham,
Atas dasar ukhuwah dan keimanan, barulah semua ini mampu dikumpulkan.

Wahai semua yang mendengar! Janganlah dipertikaikan keikhlasan kami,
Kami sanggup berjaga malam, serta mengosongkan dompet kami untuk umat ini.
Berilah kami peluang dan kesempatan, untuk mendengar penerangan agenda ini ,
Supaya kita berganding bahu bersama, menyelamatkan umat Islam di Malaysia ini.


Hamba Allah
Dr Mohd Khairol bin Jambli  
YDP ISMA Sarawak

“Ya Allah sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui bahwa hati-hati ini telah bersatu berkumpul untuk mencurahkan mahabbah hanya kepadaMu, bertemu untuk taat kepada-Mu, bersatu dalam rangka menyeru (dijalan)-Mu, dan berjanji setia untuk membela syariat-Mu, maka kuatkanlah ikatan pertaliannya, ya Allah, abadikanlah kasih sayangnya, tunjukkanlah jalannya dan penuhilah dengan cahay-Mu yang tidak pernah redup, lapangkanlah dadanya dengan limpahan iman dan keindahan tawakkal kepada-Mu, hidupkanlah dengan ma’rifat-mu, dan matikanlah dalam keadaan syahid di jalan-mu. Sesungguhnya Engkau sebaik-baik pelindung dan sebaik-baik penolong”..


Inilah Keluarga besar ISMA Sarawak














Tuesday, November 27, 2012

Akhi, boleh Ana ambik bukan akhwat sebagai pasangan hidup Ana?

3 comments:

“Akhi ! boleh Ana tanya sesuatu?”
“Aha! Apa dia? “ kataku sambil memusingkan kepala untuk memberikan perhatian.
“Boleh ke Ana ambik bukan akhawat sebagai pasangan hidup Ana?” Aku hanya tersenyum.
“ Kenapa anta nak ambik risiko tu?” tanyaku pula
“ Risiko apa?” katanya termangu-mangu
“Risiko  yang satu hari nanti boleh mengalihkan anta dari jalan dakwah ini?”
Dia terdiam dan mula termangu-mangu dengan jawapanku.



Daie yang mengikat hidupnya dengan Jemaah
As-Syahid Hasan al-Banna berkata:
Sesungguhnya Islam berhajat kepada individu mempunyai perasaan yang peka merasai kecantikan dan keburukan, ketajaman akal yang sahih mampu mengenal betul dan salah, kemahuan yang tegas, tidak lemah dan berlembut dalam soal kebenaran dan jasmani yang sejahtera mampu melaksanakan bebanan kewajipan kemanusiaan dengan sebaik-baiknya. Dia menjadi alat yang baik untuk merealisasikan kemahuan yang baik, membantu kebenaran dan kebaikan”


Seorang ikhwah yang telah mengorbankan dirinya untuk dakwah ini perlu memastikan segala urusan peribadinya seperti pekerjaan, tempat tinggal, perkahwinan, permusafiran dan lain-lain adalah tunduk kepada kepentingan da’wah, di mana semua perkara tersebut tidak melemahkan produktivitinya untuk da’wah.

Dia juga perlu menyiapkan diri dalam segala aspek dan elemennya agar menjadi alat yang efektif dan baik untuk jama‘ah merealisasikan objektif dan cita-cita yang diidamkan iaitu cita-cita Islam itu sendiri

Bukan sedikit ikhwah yang memang komited dalam dakwah, sanggup ke sana ke mari semata-mata untuk dakwah dan apabila berkait dengan pasangannnya, maka dia mengikut perasaannnya sendiri.


Fenomena perkahwinan ikhwah dan bukan akhawat

Sudah banyak cerita yang kudengar tentang ikhwah yang mengambil bukan akhawat. Pada awal perkahwinannya ok je, tapi apabila sudah ada anak, maka ikhwah tersebut mula turun produktivitinya.

            Mungkin pada awal perkahwinan, belum ada anak lagi dan tanggungjawab isteri tak begitu berat lagi. Maka bolehlah suami ke sana ke mari keluar dari rumah menjalankan tugasan dakwah. Tapi, apabila anak-anak dah ada satu, dua dan tiga, isteri dah mula rasa berat tanggungjawabnya dan mula meminta bantuan suami. Ikhwah yang sibuk dengan kerja-kerja dakwah, terpaksa menurunkan produktiviti dakwahnya kerana rayuan dan pujukan isteri yang meminta bantuan menguruskan anak-anak.

            “Sudah jodoh Ana rasanya” alasan yang biasa kudengar. Namun bila diselidiki, rupanya dia tak pernah isi borang bait muslimpun dan memang tiada niat untuk mengambil akhawat. Kalaulah dia dah berusaha untuk mengambil akhawat dan selepas berusaha, jodohnya masih bukan akhawat, mungkin alasan ini relevan. Tapi, kalau sebaliknya,…Entahler!!! Jodoh itu tetap ditangan Allah. SWT.
            Ada juga ikhwah yang diawal perkahwinannya, (untuk menyedapkan hatinya), menerima bukan akhawat dengan alasan nak tambahkan bilangan akhawat. Diapun meminta jemaah untuk mengajak bakal zaujahnya mengikuti program. Maka, berusahalah jemaah untuk menarik hati bakal zaujahnya yang entahkan dapat entahkan tidak. Kalau tak dapat, maka berkekalanlah zaujahnya menjadi bukan akhawat.

Persoalannnya…adakah ikhwah itu sanggup mengambil risiko berkenaan?

Namun, tak dinafikan juga ada yang apabila mengambil bukan akhwat, isterinya akhirnya mengikuti program dan kemudian menjadi akhawat. Tapi, rasanya teramat kurang berlaku demikian walaupun tiada statistik mengenainya.


Akhawat bukannnya “ perfect”

Ada juga yang beralasan, “ akhawatpun bukannnya “perfect”. Ana tengok dengan ikhwah baik je tunduk muka…, tapi bila bercakap dengan bukan ikhwah, pandang je muka malah siap bergurau lagi. Akhawat camna tu!!!”…katanya sambil mencemik muka.

“Ada juga yang siap tanya lagi, apa jaminan anta yang dia akan menjadi isteri yang terbaik untuk membantu dakwah Ana nanti?, entah-entah jadi lain “

Sungguh akhi,

Ana tak dapat nak memberikan jaminan apa-apa yang dia akan menjadi pendokong terbaik untuk anta. Malah, Ana akui disana ada kelemahannya juga sepertimana firman Allah

Hai orang yang beriman, sesungguhnya di antara isteri-isterimu dan anak-anakmu ada yang menjadi musuh bagimu, maka berhati-hatilah kamu terhadap mereka. Dan jika kamu memaafkan dan tidak memarahi serta mengampuni (mereka) maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang ." (At-Taghaabun : 14) 

Namun,

Paling kurang dia memahami dan mengenali apa itu dakwah dan tarbiyah. Paling kurang dia redha jika anta keluar berdakwah. Maka dengan redhanya itu, Anta boleh keluar berdakwah dengan hati yang tenang dan dapat memberikan tumpuan terbaik untuk menjalankan kerja-kerja anta.

Apabila seorang wanita menunaikan kewajipannya terhadap Tuhannya, mentaati suaminya dan menggerakkan peralatan tenunannya, maka seolah-olah ia membaca tasbih kepada Allah terus menerus. Dan selama mana berkekalan alatan tenunan itu pada tangannya maka seolah-olah ia sembahyang berjemaah. Apabila ia menjerang periuk untuk memberi makanan kepada anak-anaknya nescaya Allah menggugurkan segala dosanya (selain daripada dosa besar).” (Riwayat Abu Hurairah)



Cuba anta bayangkan, anta keluar je dari rumah untuk berdakwah, isteri Anta terus merungut anta selalu tiada di rumah, selalu je keluar di hujung minggu.  Kalau Anta tetap keluarpun, pasti dia akan mencari pelbagai alasan untuk Anta tak keluar dengan menggunakan alasan anak-anak sakit ke atau tak larat melayan anak-anak. Maka, anta sebagai suami mithali, duduklah dirumah membantu menguruskan rumahtangga.

Risiko yang tak berbaloi

Sungguh akhi,

Inilah risiko yang tak berbaloi yang Anta akan ambil. Yang sebenarnya boleh mengalihkan anta daripada dakwah yang Anta cintai ini. Jadi rancanglah masa depan Anta dengan baik. Pilihlah akhawat dengan serba kekurangannya, maka Anta sebenarnya menjadi “penyelamat” seorang akhwat yang telah ditarbiyah dengan susah payahnya daripada dilamar bukan ikhwah.

Tapi satu perkara yang pasti, mereka pasti menepati syarat minima seorang isteri pendakwah, iaitu mereka redha suaminya keluar berdakwah dan menjaga maruah dan rumahtangga suaminya.

Maka, dengan syarat inilah, Anta boleh keluar berdakwah dari rumah dengan penuh tenang dan gembira.

DAN BUKANKAH ITU YANG ANTA MAHU?” kataku sambil mengakhiri perbualan. Diapun menganguk-anggukkan kepalanya tanda faham dan setuju.

Selepas bersalaman, akhirnya aku meniggalkannya memikirkan balik pertanyaannya tadi

Wallahualam.

Dr mohd Khairol